Peri Gigi


Buru- buru dari buka bersama acara kantor.Karena emang dari kemaren pengen ke Dokter Gigi.Udah dari kemaren ga tahan banged niy gigi senat senut minta di basmi , ternyata goyang.Pfhh.Jauh – jauh dong dari nongsa ke Nagoya keselnya setengah mati.Temen, pastinya blog ini mayoritas berisi keluhan.

Walaupun i’m not respect akan asuransi kesehatan yang tersedia, tapi malam ini aku terpaksa mencoba.Tapi selalu aja ada alasan yang lagi-lagi membuat ku ilfil.Pertama kali , aku menuju ke Praktek Dokter tetanggaan sambel ijo.Awalnya Aku mendapat jadwal praktek dokter gigi selama ramadhan yaitu jam 7  s/d 8.30 malem.Setiba disana jam 7.55 malem, tentunya aku berfikir dokter nya masih available.Ternyata tidak.Baru saja aku selisih dengan dokter yang bersangkutan.Kesel, mangkel ngerasa kayak di tipu aja.Dan perawat yang bertugas di meja pendaftaran pun seperti tidak ada usaha dan ga welcome sama sekali.Apa salahnya keq kalo emang baru aja lewat ya di telponin bentar (tapi itu kan mau ku) secara aku udah jelasin jauh-jauh dari Nongsa cuma dapet perlakuan begitu, kecut lagi muka nya, sialan.

Sudah mulai ga bener pikiran ku, negative aja.Tapi tetep usaha pengen nyari praktek2 yang lainnya.Di jalan ku berfikir, ya sudahlah kalo mesti bayar juga gpp, pake kartu kesehatan ini toh juga ga ada nyaman-nyamannya, mengecewakan.Aku keliling mencari praktek2 dokter yang bukan KIMIA FARMA.Nihil, aku semakin sensi dan kritis .. ” Mba, disitu ada tulisannya, kalo dokternya udah pindah ya di copot ajah plang nama nya , kan bikin kesel “. Tapi aku tetep tersenyum.Setidaknya dia ga begitu kesel karena aku bawel.

Trus, ketemu Kimia Farma berikutnya, yang bener2 tertera ada jam praktek dokternya.Girang hatiku.Tapi ga lama,.

Saya : Permisi mas, dokter gigi nya ada ?

Perawat : Ga ada mbak

Saya : Loh disitu ada jadwalnya

Perawat : Mungkin dokternya ada keperluan kali mbak

Saya : Kapan yah saya bisa ketemu ?

Perawat : Mungkin besok mbak jam segini juga

Saya : Masih “mungkin” yah .. (udah mulai kesel)

Perawat : Yah .. ga tentu juga mbak.Lagian disini juga untuk Pasien Umum koq mbak, bukan pengguna kartu Kimia Farma.

Saya : Lahh .. disini Kimia Farma bukan ? (mengkerutkan jidat sekerut2 nya)

Perawat : Iya., tapi kalo kontrak nya ga ada di JPKM ga berlaku.

Saya : Kalo gitu saya ga perlu kartu ini dong, kalo ga berlaku di apotik yang yg  berjudul ” Kimia Farma ” !!

Saya semakin geram.Penjelasan seperti apa itu ?

Ya wess, akhirnya meluncur ke Kimia Farma berikutnya.Walo aku tahu dari plank nama nya tidak tertera Drg disana.Tapi coba ajalah, kira-kira informasi apa yang bakal ku dapetin.Hmm..

Saya : Permisi mbak, disini ada dokter gigi tidak yah ?

Perawat : Ga ada mbak

Saya : Ohh..kalo gitu dimana yah saya bisa ketemu ama dokter gigi ?

Perawat : Oh di Medicine aja

Saya : barusan saya dari sana tapi dokternya mangkir dari schedule

Perawat : Mbak dari PT apa umum ? (dengan nada ketus)

Saya : Dari PT , emang kenapa ?

Perawat : Ohh ya sudah kesana ajah. ( dengan tatapan sebusuk telek)

Sudah, saya diam saja sambil pergi.Dari pada disana lama-lama bisa saya jedotin tuh pala nya ke meja.Udahlah lagi sakit gigi, di cemeberutin gitu lagi. EMANG NYA KENAPA KALO  SAYA DARI PETE ? KARENA GRATISAN ??? haaaaaa … sialan ! Gaji saya di potong lohhh buat bayar kalian!.

Sudahlah, aku putus asa.Pengen pulang.Tapi tiba-tiba saya inget kalo di jalan depan masih ada praktek dokter VITKA FARMA.Bayar pun tak apa , pikir ku.Saya masih bisa bayar !

Alhamdulillah bertemu dengan dokter gigi yang menyenangkan,informatif , nyaman , menghilangkan rasa takut ku dengan alat2 nya dan memberi ku banyak PR.Banyak gigi ku yg harus di modifikasi, wow. Setelah konsultasi , aku disarankan untuk kembali hari Jumat.Tak apa, karena gigi yang lainnya (yang tidak sakit ) bisa di cabut malam ini juga.Aku jatuh cinta pada pelayanannya.Walau harus mengeluarkan sekian uang, tapi aku puas dan lega.Itu cara nya memanusiakan Manusia.

Sesi Intermezzo :

Sebelumnya saya juga pernah periksa mata di salah satu Kimia Farma.Sudah saya jelaskan kalo saya butuh kacamata baru, setelah di cek2 mata saya tapi malah mendapatkan obat sakit kepala !!! apa !! Oon kali yah tuh dokter.Saya kan udah bilang minta rujukan ke Optik.Kalo bisa saya manfaatin untuk dapetin diskon sekian persen untuk buat kacamata baru ,kenapa tidak ? Toh jarang juga saya pergunakan Kartu kesehatan ini ? (lagi, saya bayar bulanan kok).Telek ga tuh ? Saya langsung buang tuh resep ga seberapa itu, kalo obat sakit kepala mah saya juga punya, ngapain juga jauh2 kesono.Damn it !

Next time aku akan menyelesaikan PR2 ku disana, bukan di kartu kesehatan ajaib ku !

– Peri Gigi –

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s